Demi PRK PD, Anwar rela sembah berhala



MAKIN MENJADI-JADI. Apa yang Datuk Seri Anwar Ibrahim tidak mampu lakukan. Semuanya boleh.

Dari berceramah, memberi khutbah Jumaat, menari tarian hindu, menyembah mayat Karpal Singh dan paling terkini semalam menyembah berhala di dalam tokong cina pula.

Satu video tular di media sosial, Anwar yang akan bertanding di Pilihan Raya Kecil (PRK) Port Dickson (PD) berkempen sehingga memasuki tokong cina semalam.

Menurut Hanisya Abdul Hamid, tokong itu adalah Tokong Dewa Chi San Liang Gong di Bukit Pelanduk, Lukut, Port Dickson.

Ketika memasuki pintu tokong berhadapan dengan berhala, Anwar diajar oleh seorang individu berbangsa cina memakai cermin mata di hadapannya dan juga individu berbaju oren di kirinya agar membongkok untuk menyembah berhala tersebut.

Anwar menurut kehendak mereka dengan membongkokkan sedikti badannya dan menundukkan kepala.

Anwar diberi sedikit 'tazkirah' dari individu bercermin tersebut dan mereka bertepuk tangan. Anwar mengangkat jari ibu tanda 'bagus' lalu semua beransur meninggalkan tokong tersebut.

Setakat ini masih belum ada teguran dari mana-mana alim ulama di Malaysia.

Teguran dari Menteri Agama bukanlah boleh diharap sangat kerana beliau juga melakukan perkara yang sama, suatu ketika dahulu beliau juga sama-sama mengikuti ritual kematian cina sehingga menyusung kerandanya.

Orang beginilah menjadi pemimpin kepada orang Islam di Malaysia. Namun Malaysia baharu, pengundi yang baru, segalanya mungkin terjadi. Malaysia memilih. – AbuLeman


[ Please subscribe Abu Leman Youtube channel ]
Demi PRK PD, Anwar rela sembah berhala Demi PRK PD, Anwar rela sembah berhala Reviewed by Abu Leman Abu Seman on October 01, 2018 Rating: 5

No comments


PENAFIAN:
Setiap komen yang ditulis di laman web ini tertakluk pada Akta Komunikasi dan Multimedia 1998 dan lain-lain akta yang berkaitan di Malaysia. Kami tidak akan bertanggungjawab atas sebarang bentuk komen yang ditulis di laman web ini. Sebarang bentuk risiko adalah dibawah tanggungan pihak yang menulis komen yang berkenaan.

Loading...
Loading...